Hugh Hefner 'Terobsesi' Dengan Mendapatkan Britney Spears untuk Muncul Di Sampul Playboy

selebriti menghormati kematian hugh hefner

Imej Getty


Hugh Hefner meninggal pada usia 91 pada hari Rabu, dan sejak itu telah ada penghormatan dari rakan-rakan dan bahkan janda Hunter S. Thompson mengungkapkan kisah menarik mengenai bos Playboy. Hari ini kita mendapat gambaran mendalam mengenai bagaimana rasanya bekerja untuk pengasas Playboy dan obsesinya terhadap Britney Spears.

Pekerja Heidi Parker untuk Hef dari 2003-2006 sebagai Ketua Biro Pantai Barat Playboy. Dia ingat Hugh adalah salah satu orang paling menawan yang pernah dia kerjakan dan akan memanggilnya sayang dan bertanya apakah dia baik-baik saja secara berkala. Parker juga mengakui bahawa Hefner adalah bos yang menuntut. Salah satu permintaannya yang dia tuntut adalah agar Britney Spears tampil di sampul Playboy. Parker membawa bintang-bintang seperti Pink, Jaime Pressly, Jennifer Tilly, Eva Herzigova, dan Paris Hilton ke rumah lelaki Playboy, tetapi pada akhirnya, mereka tidak cukup baik kerana mereka bukan Britney Spears, yang diduga Hef terobsesi dengan Hef .





Hef telah mati kerana memiliki Spears di sampul pada tahun 2004, Parker menulis dalam Daily Mail . Sebenarnya, dia selalu menginginkannya di sampul, sejak hari dia berusia 18 tahun. Dia menyukai dia. Dia bahkan memfaks saya memo yang ditaip mengenainya. Memo pada dasarnya berbunyi, 'Saya mahu Britney Spears untuk sampul. Ditandatangani, Hef. '

Saya mahu Britney sebagai penutup. Saya tidak mahu orang lain. Saya mahukan Britney atau tiada siapa! Suruh dia melakukannya. Ia akan dijual seperti orang gila, ”katanya kepada Parker. Dia memberitahu Hefner itu akan memakan masa, dan pengurus Britney Larry Rudolph mengatakan itu adalah kemungkinan, tetapi Parker tahu itu adalah peluang tipis untuk terjadi. Sebagai gantinya, dia menawarkan penyanyi muda muda lain, Pink berminat, kata Parker kepada Hefner. Wajahnya yang sejuk berubah menjadi hangat dan dia tersenyum. 'Kedengarannya sayang,' katanya sambil menyentuh lenganku. 'Tapi jangan lupa Britney!' Dia mengedipkan mata ke arahku dan berjalan pergi.



Hefner tidak pernah mendapat hasrat untuk memiliki Britney Spears di sampul Playboy, tetapi dia mempunyai larian yang cukup baik.

[ Surat harian ]